Eiffel Tower

Image

 

From Wikipedia, the free encyclopedia

The Eiffel Tower (French: La Tour Eiffel, [tuʁ ɛfɛl]) is an iron[10] lattice tower located on the Champ de Mars in Paris, named after the engineer Gustave Eiffel, whose company designed and built the tower. Erected in 1889 as the entrance arch to the 1889 World’s Fair, it has become both a global cultural icon of France and one of the most recognizable structures in the world. The tower is the tallest structure in Paris[11] and the most-visited paid monument in the world; 7.1 million people ascended it in 2011. The third level observatory’s upper platform is at 279.11 m the highest accessible to public in the European Union and the highest in Europe as long as the platform of the Ostankino Tower, at 360 m, remains closed as a result of the fire of August 2000. The tower received its 250 millionth visitor in 2010.

The tower stands 320 metres (1,050 ft) tall, about the same height as an 81-storey building. During its construction, the Eiffel Tower surpassed the Washington Monument to assume the title of the tallest man-made structure in the world, a title it held for 41 years, until the Chrysler Building in New York City was built in 1930. However, because of the addition, in 1957, of the antenna atop the Eiffel Tower, it is now taller than the Chrysler Building. Not including broadcast antennas, it is the second-tallest structure in France, after the Millau Viaduct.

The tower has three levels for visitors. Tickets can be purchased to ascend, by stairs or lift (elevator), to the first and second levels. The walk from ground level to the first level is over 300 steps, as is the walk from the first to the second level. The third and highest level is accessible only by lift – stairs exist but they are not usually open for public use. Both the first and second levels feature restaurants.

The tower has become the most prominent symbol of both Paris and France, often in the establishing shot of films set in the city.

History

Origin

First drawing of the Eiffel Tower by Maurice Koechlin

The design of the Eiffel Tower was originated by Maurice Koechlin and Émile Nouguier, two senior engineers who worked for the Compagnie des Establissments Eiffel after discussion about a suitable centrepiece for the proposed 1889 Exposition Universelle, a World’s Fair which would celebrate the centennial of the French Revolution. In May 1884 Koechlin, working at his home, made an outline drawing of their scheme, described by him as “a great pylon, consisting of four lattice girders standing apart at the base and coming together at the top, joined together by metal trusses at regular intervals”.[12] Initially Eiffel himself showed little enthusiasm, but he did sanction further study of the project, and the two engineers then asked Stephen Sauvestre, the head of company’s architectural department, to contribute to the design. Sauvestre added decorative arches to the base, a glass pavilion to the first level and other embellishments. This enhanced version gained Eiffel’s support, and he bought the rights to the patent on the design which Koechlin, Nougier and Sauvestre had taken out, and the design was exhibited at the Exhibition of Decorative Arts in the autumn of 1884 under the company name. On 30 March 1885 Eiffel read a paper on the project to the Société des Ingiénieurs Civils: after discussing the technical problems and emphasising the practical uses of the tower, he finished his talk by saying that the tower would symbolise[13]

“not only the art of the modern engineer, but also the century of Industry and Science in which we are living, and for which the way was prepared by the great scientific movement of the eighteenth century and by the Revolution of 1789, to which this monument will be built as an expression of France’s gratitude.”

Little happened until the beginning of 1886, when Jules Grévy was re-elected as President and Édouard Lockroy was appointed as Minister for Trade. A budget for the Exposition was passed and on 1 May Lockroy announced an alteration to the terms of the open competition which was being held for a centerpiece for the exposition, which effectively made the choice of Eiffel’s design a foregone conclusion: all entries had to include a study for a 300 m (980 ft) four-sided metal tower on the Champ de Mars.[14] On 12 May a commission was set up to examine Eiffel’s scheme and its rivals and on 12 June it presented its decision, which was that all the proposals except Eiffel’s were either impractical or insufficiently worked out. After some debate about the exact site for the tower, a contract was finally signed on 8 January 1887. This was signed by Eiffel acting in his own capacity rather than as the representative of his company, and granted him one and a half million francs toward the construction costs: less than a quarter of the estimated cost of six and a half million francs. Eiffel was to receive all income from the commercial exploitation of the tower during the exhibition and for the following twenty years. Eiffel later established a separate company to manage the tower, putting up half the necessary capital himself.[15]

The “Artists Protest”

Caricature of Gustave Eiffel comparing the Eiffel tower to the Pyramids.

The projected tower had been a subject of some controversy, attracting criticism both from those who did not believe that it was feasible and also from those who objected on artistic grounds. Their objections were an expression of a longstanding debate about relationship between architecture and engineering. This came to a head as work began at the Champ de Mars: A “Committee of Three Hundred” (one member for each metre of the tower’s height) was formed, led by the prominent architect Charles Garnier and including some of the most important figures of the French arts establishment, including Adolphe Bouguereau, Guy de Maupassant, Charles Gounod and Jules Massenet: a petition was sent to Charles Alphand, the Minister of Works and Commissioner for the Exposition, and was published by Le Temps.[16]

“We, writers, painters, sculptors, architects and passionate devotees of the hitherto untouched beauty of Paris, protest with all our strength, with all our indignation in the name of slighted French taste, against the erection…of this useless and monstrous Eiffel Tower … To bring our arguments home, imagine for a moment a giddy, ridiculous tower dominating Paris like a gigantic black smokestack, crushing under its barbaric bulk Notre Dame, the Tour Saint-Jacques, the Louvre, the Dome of les Invalides, the Arc de Triomphe, all of our humiliated monuments will disappear in this ghastly dream. And for twenty years … we shall see stretching like a blot of ink the hateful shadow of the hateful column of bolted sheet metal”

Gustave Eiffel responded to these criticisms by comparing his tower to the Egyptian Pyramids : “My tower will be the tallest edifice ever erected by man. Will it not also be grandiose in its way ? And why would something admirable in Egypt become hideous and ridiculous in Paris ?”[17] These criticisms were also masterfully dealt with by Édouard Lockroy in a letter of support written to Alphand, ironically[18] saying “Judging by the stately swell of the rhythms, the beauty of the metaphors, the elegance of its delicate and precise style, one can tell that …this protest is the result of collaboration of the most famous writers and poets of our time”, and going on to point out that the protest was irrelevant since the project had been decided upon months before and was already under construction. Indeed, Garnier had been a member of the Tower Commission that had assessed the various proposals, and had raised no objection. Eiffel was similarly unworried, pointing out to a journalist that it was premature to judge the effect of the tower solely on the basis of the drawings, that the Champ de Mars was distant enough from the monuments mentioned in the protest for there to be little risk of the tower overwhelming them, and putting the aesthetic argument for the Tower: “Do not the laws of natural forces always conform to the secret laws of harmony?”[19]

Some of the protestors were to change their minds when the tower was built: others remained unconvinced. Guy de Maupassant[20] supposedly ate lunch in the Tower’s restaurant every day. When asked why, he answered that it was the one place in Paris where one could not see the structure. Today, the Tower is widely considered to be a striking piece of structural art.

Construction

Foundations of the Eiffel Tower

Eiffel Tower under construction between 1887 and 1889

Work on the foundations started in January 1887. Those for the east and south legs were straightforward, each leg resting on four 2 m (6.6 ft) concrete slabs, one for each of the principal girders of each leg but the other two, being closer to the river Seine were more complicated: each slab needed two piles installed by using compressed-air caissons 15 m (49 ft) long and 6 m (20 ft) in diameter driven to a depth of 22 m (72 ft)[21] to support the concrete slabs, which were 6 m (20 ft) thick. Each of these slabs supported a block built of limestone each with an inclined top to bear a supporting shoe for the ironwork. Each shoe was anchored into the stonework by a pair of bolts 10 cm (4 in) in diameter and 7.5 m (25 ft) long. The foundations were complete by 30 June and the erection of the ironwork began. The very visible work on-site was complemented by the enormous amount of exacting preparatory work that was entailed: the drawing office produced 1,700 general drawings and 3,629 detailed drawings of the 18,038 different parts needed[22]. The task of drawing the components was complicated by the complex angles involved in the design and the degree of precision required: the position of rivet holes was specified to within 0.1 mm (0.04 in) and angles worked out to one second of arc. The finished components, some already riveted together into sub-assemblies, arrived on horse-drawn carts from the factory in the nearby Parisian suburb of Levallois-Perret and were first bolted together, the bolts being replaced by rivets as construction progressed. No drilling or shaping was done on site: if any part did not fit it was sent back to the factory for alteration. In all there were 18,038 pieces of puddle iron using two and a half million rivets.[23]

At first the legs were constructed as cantilevers but about halfway to the first level construction was paused in order to construct a substantial timber scaffold. This caused a renewal of the concerns about the structural soundness of the project, and sensational headlines such as “Eiffel Suicide!” and “Gustave Eiffel has gone mad: he has been confined in an Asylum” appeared in the popular press.[24] At this stage a small “creeper” crane was installed in each leg, designed to move up the tower as construction progressed and making use of the guides for the lifts which were to be fitted in each leg. The critical stage of joining the four legs at the first level was complete by March 1888. Although the metalwork had been prepared with the utmost precision, provision had been made to carry out small adjustments in order to precisely align the legs: hydraulic jacks were fitted to the shoes at the base of each leg, each capable of exerting a force of 800 tonnes, and in addition the legs had been intentionally constructed at a slightly steeper angle than necessary, being supported by sandboxes on the scaffold.

No more than three hundred workers were employed on site, and because Eiffel took safety precautions, including the use of movable stagings, guard-rails and screens, only one man died during construction.

Inauguration and the 1889 Exposition

The 1889 Exposition Universelle for which the Eiffel Tower was built

The main structural work was completed at the end of March 1889 and on the 31st Eiffel celebrated this by leading a group of government officials, accompanied by representatives of the press, to the top of the tower. Since the lifts were not yet in operation, the ascent was made by foot, and took over an hour, Eiffel frequently stopping to make explanations of various features. Most of the party chose to stop at the lower levels, but a few, including Nouguier, Compagnon, the President of the City Council and reporters from Le Figaro and Le Monde Illustré completed the climb. At 2.35 Eiffel hoisted a large tricolore, to the accompaniment of a 25-gun salute fired from the lower level.[25] There was still work to be done, particularly on the lifts and the fitting out of the facilities for visitors, and the tower was not opened to the public until nine days after the opening of the Exposition on 6 May, and even then the lifts had not been completed.

The tower was an immediate success with the public, and lengthy queues formed to make the ascent. Tickets cost 2 francs for the first level, 3 for the second and 5 for the top, with half-price admission on Sundays, and by the end of the exhibition there had been nearly two million visitors.[26]

Eiffel had a permit for the tower to stand for 20 years; it was to be dismantled in 1909, when its ownership would revert to the City of Paris. The City had planned to tear it down (part of the original contest rules for designing a tower was that it could be easily demolished) but as the tower proved valuable for communication purposes, it was allowed to remain after the expiry of the permit. In the opening weeks of the First World War, powerful radio transmitters were fitted to the tower in order to jam German communications. This seriously hindered their advance on Paris, and contributed to the Allied victory at the First Battle of the Marne.[27]

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , | Tinggalkan komentar

History of Taj Mahal

Brief synthesis

The Taj Mahal is located on the right bank of the Yamuna River in a vast Mughal garden that encompasses nearly 17 hectares, in the Agra District in Uttar Pradesh. It was built by Mughal Emperor Shah Jahan in memory of his wife Mumtaz Mahal with construction starting in 1632 AD and completed in 1648 AD, with the mosque, the guest house and the main gateway on the south, the outer courtyard and its cloisters were added subsequently and completed in 1653 AD. The existence of several historical and Quaranic inscriptions in Arabic script have facilitated setting the chronology of Taj Mahal. For its construction, masons, stone-cutters, inlayers, carvers, painters, calligraphers, dome builders and other artisans were requisitioned from the whole of the empire and also from the Central Asia and Iran. Ustad-Ahmad Lahori was the main architect of the Taj Mahal.

The Taj Mahal is considered to be the greatest architectural achievement in the whole range of Indo-Islamic architecture. Its recognised architectonic beauty has a rhythmic combination of solids and voids, concave and convex and light shadow; such as arches and domes further increases the aesthetic aspect. The colour combination of lush green scape reddish pathway and blue sky over it show cases the monument in ever changing tints and moods. The relief work in marble and inlay with precious and semi precious stones make it a monument apart. 

The uniqueness of Taj Mahal lies in some truly remarkable innovations carried out by the horticulture planners and architects of Shah Jahan. One such genius planning is the placing of tomb at one end of the quadripartite garden rather than in the exact centre, which added rich depth and perspective to the distant view of the monument. It is also, one of the best examples of raised tomb variety. The tomb is further raised on a square platform with the four sides of the octagonal base of the minarets extended beyond the square at the corners. The top of the platform is reached through a lateral flight of steps provided in the centre of the southern side. The ground plan of the Taj Mahal is in perfect balance of composition, the octagonal tomb chamber in the centre, encompassed by the portal halls and the four corner rooms. The plan is repeated on the upper floor. The exterior of the tomb is square in plan, with chamfered corners. The large double storied domed chamber, which houses the cenotaphs of Mumtaz Mahal and Shah Jahan, is a perfect octagon in plan. The exquisite octagonal marble lattice screen encircling both cenotaphs is a piece of superb workmanship. It is highly polished and richly decorated with inlay work. The borders of the frames are inlaid with precious stones representing flowers executed with wonderful perfection. The hues and the shades of the stones used to make the leaves and the flowers appear almost real. The cenotaph of Mumtaz Mahal is in perfect centre of the tomb chamber, placed on a rectangular platform decorated with inlaid flower plant motifs. The cenotaph of Shah Jahan is greater than Mumtaz Mahal and installed more than thirty years later by the side of the latter on its west. The upper cenotaphs are only illusory and the real graves are in the lower tomb chamber (crypt), a practice adopted in the imperial Mughal tombs.

The four free-standing minarets at the corners of the platform added a hitherto unknown dimension to the Mughal architecture. The four minarets provide not only a kind of spatial reference to the monument but also give a three dimensional effect to the edifice.

The most impressive in the Taj Mahal complex next to the tomb, is the main gate which stands majestically in the centre of the southern wall of the forecourt. The gate is flanked on the north front by double arcade galleries. The garden in front of the galleries is subdivided into four quarters by two main walk-ways and each quarters in turn subdivided by the narrower cross-axial walkways, on the Timurid-Persian scheme of the walled in garden. The enclosure walls on the east and west have a pavilion at the centre.

The Taj Mahal is a perfect symmetrical planned building, with an emphasis of bilateral symmetry along a central axis on which the main features are placed. The building material used is brick-in-lime mortar veneered with red sandstone and marble and inlay work of precious/semi precious stones. The mosque and the guest house in the Taj Mahal complex are built of red sandstone in contrast to the marble tomb in the centre. Both the buildings have a large platform over the terrace at their front. Both the mosque and the guest house are the identical structures. They have an oblong massive prayer hall consist of three vaulted bays arranged in a row with central dominant portal. The frame of the portal arches and the spandrels are veneered in white marble. The spandrels are filled with flowery arabesques of stone intarsia and the arches bordered with rope molding.

 

Criterion (i): Taj Mahal represents the finest architectural and artistic achievement through perfect harmony and excellent craftsmanship in a whole range of Indo-Islamic sepulchral architecture. It is a masterpiece of architectural style in conception, treatment and execution and has unique aesthetic qualities in balance, symmetry and harmonious blending of various elements.

 

Integrity

Integrity is maintained in the intactness of tomb, mosque, guest house, main gate and the whole Taj Mahal complex. The physical fabric is in good condition and structural stability, nature of foundation, verticality of the minarets and other constructional aspects of Taj Mahal have been studied and continue to be monitored. To control the impact of deterioration due for atmospheric pollutants, an air control monitoring station is installed to constantly monitor air quality and control decay factors as they arise. To ensure the protection of the setting, the adequate management and enforcement of regulations in the extended buffer zone is needed. In addition, future development for tourist facilities will need to ensure that the functional and visual integrity of the property is maintained, particularly in the relationship with the Agra Fort.

 

Authenticity

The tomb, mosque, guest house, main gate and the overall Taj Mahal complex have maintained the conditions of authenticity at the time of inscription. Although an important amount of repairs and conservation works have been carried out right from the British period in India these have not compromised to the original qualities of the buildings. Future conservation work will need to follow guidelines that ensure that qualities such as form and design continue to be preserved.

 

Protection and management requirements

The management of Taj Mahal complex is carried out by the Archaeological Survey of India and the legal protection of the monument and the control over the regulated area around the monument is through the various legislative and regulatory frameworks that have been established, including the Ancient Monument and Archaeological Sites and Remains Act 1958 and Rules 1959 Ancient Monuments and Archaeological Sites and Remains (Amendment and Validation); which is adequate to the overall administration of the property and buffer areas. Additional supplementary laws ensure the protection of the property in terms of development in the surroundings.

An area of 10,400 sq km around the Taj Mahal is defined to protect the monument from pollution. The Supreme Court of India in December, 1996, delivered a ruling banning use of coal/coke in industries located in the Taj Trapezium Zone (TTZ) and switching over to natural gas or relocating them outside the TTZ. The TTZ comprises of 40 protected monuments including three World Heritage Sites – Taj Mahal, Agra Fort and Fatehpur Sikri.

The fund provided by the federal government is adequate for the buffer areas. The fund provided by the federal government is adequate for the overall conservation, preservation and maintenance of the complex to supervise activities at the site under the guidance of the Superintending Archaeologist of the Agra Circle. The implementation of an Integrated Management plan is necessary to ensure that the property maintains the existing conditions, particularly in the light of significant pressures derived from visitation that will need to be adequately managed. The Management plan should also prescribe adequate guidelines for proposed infrastructure development and establish a comprehensive Public Use plan.

 

Long Description

The Taj Mahal, an immense mausoleum of white marble, built in Agra between 1631 and 1648 by order of the Mughal Emperor Shah Jahan, is the jewel of Muslim art in India and one of the universally admired masterpieces of the world’s heritage. It no doubt partially owes its renown to the moving circumstances of its construction. Shah Jahan, in order to perpetuate the memory of his favourite wife, Mumtaz Mahal, who died in 1631, had this funerary mosque built. The monument, begun in 1632, was finished in 1648; unverified but nonetheless, tenacious, legends attribute its construction to an international team of several thousands of masons, marble workers, mosaicists and decorators working under the orders of the architect of the emperor, Ustad Ahmad Lahori.

Situated on the right bank of the Yamuna in a vast Mogul garden of some 17 ha, this funerary monument, bounded by four isolated minarets, reigns with its octagonal structure capped by a bulbous dome through the criss-cross of open perspectives offered by alleys or basins of water. The rigour of a perfect elevation of astonishing graphic purity is disguised and almost contradicted by the scintillation of a fairy-like decor where the white marble, the main building material, brings out and scintillates the floral arabesques, the decorative bands, and the calligraphic inscriptions which are incrusted in polychromatic pietra dura. The materials were brought in from all over India and central Asia and white Makrana marble from Jodhpur. Precious stones for the inlay came from Baghdad, Punjab, Egypt, Russia, Golconda, China, Afghanistan, Ceylon, Indian Ocean and Persia. The unique Mughal style combines elements and styles of Persian, Central Asian and Islamic architecture.

The Darwaza, the majestic main gateway, is a large three-storey red sandstone structure, completed in 1648, with an octagonal central chamber with a vaulted roof and with smaller rooms on each side. The gateway consists of lofty central arch with two-storeyed wings on either side. The walls are inscribed with verses from the Qu’ran in Arabic in black calligraphy. The small domed pavilions on top are Hindu in style and signify royalty. The gate was originally lined with silver, now replaced with copper, and decorated with 1,000 nails whose heads were contemporary silver coins.

The Bageecha, the ornamental gardens through which the paths lead, are planned along classical Mughal char bagh style. Two marble canals studded with fountains, lined with cypress trees emanating from the central, raised pool cross in the centre of the garden, dividing it into four equal squares. In each square there are 16 flower beds, making a total of 64 with around 400 plants in each bed. The feature to be noted is that the garden is laid out in such a way as to maintain perfect symmetry. The channels, with a perfect reflection of the Taj, used to be stocked with colourful fish and the gardens with beautiful birds.

The Taj Mahal itself, situated in the north end of the garden, stands on two bases, one of sandstone and above it a square platform worked into a black and white chequerboard design and topped by a huge blue-veined white marble terrace, on each corner there are four minarets. On the east and west sides of the tomb are identical red sandstone buildings. On the west is the masjid (mosque), which sanctifies the area and provides a place of worship. On the other sides is the jawab, which cannot be used for prayer as it faces away from Mecca. The rauza, the central structure or the mausoleum on the platform, is square with bevelled corners. Each corner has small domes while in the centre is the main double dome topped by a brass finial. The main chamber inside is octagonal with a high domed ceiling. This chamber contains false tombs of Mumtaz and Shah Jahan, laid to rest in precise duplicates in a. Both tombs are exquisitely inlaid and decorated with precious stones, the finest in Agra.

The Taj Mahal’s pure white marble shimmers silver in the moonlight, glows softly pink at dawn, and at close of day reflects the fiery tints of the setting Sun. From an octagonal tower in the Agra Fort across the River Yamuna, Shah Jahan spent his last days as a prisoner of his son and usurper to the empire, Aurangzeb, gazing at the tomb of his beloved Mumtaz.

Source: UNESCO/CLT/WHCImage

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , | Tinggalkan komentar

Piano Chord First Love – Utada Hikaru

First Love

Key : G

[Intro]
G D/F# Em7 D
Cmaj7 C/D G Gsus-G

5254765
G D/F#
Saigou no KISU wa
45556757175
Em7 D
TABAKO no flavor ga shita
45271217567
Cmaj9 C/D G6 Gsus-G
NIGAkute setsunai kaori

5754454273
Em7 D
Ashita no imagoro ni wa
5754566556765
Cmaj7 D
Anata wa doko ni iru n darou
45555445622
Em7 Bm7 Cmaj9
Dare wo omotterun darou

767655667
G D/F#
You are always gonna be my love
545 7676567122175
Em7 D
Itsuka dareka to mata koi ni ochitemo
5456752
Cmaj7 C/D
I’ll remember to love
6455
G
You taught me how
767655667
D/F#
You are always gonna be the one
545 77567122175
Em7 D
Ima wa mada kanashii love song
5456752 517565
Cmaj7 C/D G (Gsus-G)
Atarashi uta utaeru made

[Fill]
Dsus2 Dsus2/C Dsus2/B Cmaj7 {1}
Am7 C/D

52544 76545
G D/F# Em7
Tachidomaru jikan ga
535656717545
D G/B
Ugokidasou to shiteru
522543221767
Cmaj9 C/D G Gsus-G
Wasuretakunai koto bakari

5754 4542733232
Em7 D
Ashita no imagoro ni wa
575456656765
Cmaj7 D
Watashi wa kitto naiteru
4455 55456 22
Em7 Bm7 Cmaj7
Anata wo omotterun darou

767655667
G D/F#
You will always be inside my heart
5455 76765671221717
Em7 D (G/B)
Itsumo anata dake no basho ga aru kara
54567536455
Cmaj7 C/D G
I hope that I have a place in your heart too
7767655667
D/F#
Now and forever you are still the one
5455 77 5671221755
Em7 D (G/B)
Ima wa mada kanashii love song
5456752 517565
Cmaj7 C/D Cmaj7 C/D Db/Eb {2}
Atarashii uta utaeru made

767655667
Ab Eb/G
You are always gonna be my love
5455 76765671221717
Fm7 Eb (Ab/C) Db
Itsuka dareka to mata koi ni ochitemo
5456753
Db/Eb
I’ll remember to love
642265
Ab
You taught me how
767656 2332
Ab Eb/G
You are always gonna be the one
77 567123 275 653
Fm7 Ebm7 Gb/Ab
mada kanashii love song
24676 72
Dbmaj7 Db/Eb Ab Absus-Ab
Now & forever…

[Outro]
Ab Eb/G Fm7 Eb

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , | Tinggalkan komentar

Karya Ilmiah ku

PEMBENTUKAN PENGHIJAUAN

DI LINGKUNGAN SMA

NEGERI 1 CILEUNGSI

 

 

 

Karya Tulis Sederhana ini diperuntukkan untuk berpartisipasi

dalam progam “1000 BUNGA” SMAN 1 Cileungsi

 

 

 

Disusun oleh:

Annisa Apriani Sulistyorini

 

 

 

 

 

SMA Negeri 1

CILEUNGSI

2012

 

Kata pengantar

 

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Tuhan yang Maha Esa, yang telah memberikan berkat, rahmat, serta karunia-Nya, sehingga kami penulis / penerbit dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah sederhana ini.

Adapun maksud dan tujuan dari penyusunan karya tulis ini adalah untuk menghimbau siswa agar peduli akan lingkungan SMAN 1 Cileungsi, sehingga lingkungan di SMAN 1 Cileungsi menjadi asri.

Satu harapan yang kami inginkan semoga karya tulis ini dapat berguna bagi pembaca. Kami menerima kritik dan saran yang membangun.

 

             Cileungsi,  April 2012

 

 

                                                                                                                Annisa Apriani S.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

Judul……………………………………………………………………….             i

Kata Pengantar……………………………………………………………             ii

            Daftar Isi………………………………………………………………..…              iii

 

  1. Pendahuluan………………………………………………………….              1

1.1.            Latar Belakang Masalah ……………………………………               1

1.2.            Rumusan Masalah …………..……………………………….              1

1.3.            Tujuan …………………………………………………………             1

1.4.            Manfaat penelitian …………………………………………….            2

  1. Isi ………………………………………………………………………             3

2.1.            Pengertian Sekolah Hijau dan Sehat …………………………            3

2.2.            Peranan dan Fungsi Penghijauan di Sekolah ………………..           3

2.3.            Tata Cara Pelaksanaan Penghijauan di Sekolah ..…………..            4

2.4.            Tata Tertib ……………………………………………………..           5

  1. Penutup …………………………………………………………………           7

3.1.            Kesimpulan ……………………………………………………..           7

3.2.            Saran …………………………………………………………….          7

3.3.            Lampiran ………………………………………………………..          8

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang Masalah

Adanya berbagai perubahan kondisi dan kualitas lingkungan tentunya akan bisa berpengaruh buruk terhadap manusia. Beragam bentuk kerusakan lingkungan, seperti pencemaran udara, pencemaran air, dan menurunnya kualitas lingkungan akibat bencana alam, banjir, longsor, kebakaran hutan, krisis air bersih, sekolah menjadi gersang. Hal ini lama kelamaan akan dapat berdampak global pada lingkungan, khususnya bagi kesehatan masyarakat dan sekolah itu sendiri

Pembangunan di berbagai sekolah hendaklah bisa memperhatikan ekosistem di sekitarnya. Janganlah, eksistensi lingkungan dikesampingkan oleh dalih penataan lingkungan tanpa menghiraukan kelestarian dan kenyamanan lingkungannya.

Menyikapi hal ini, sebagai pelaku pendidikan dan anggota masyarakat yang cinta lingkungan, paling tidak kita secara moral (etika) bisa ikut berpartisipasi pada setiap program yang berkait dengan kelestarian lingkungan hidup yang dicanangkan oleh pemerintah melalui lingkungan paling dekat dengan kita yaitu lingkungan sekolah.

 B.     Rumusan Masalah

    1.  Bagaimanakah proses pembentukan lingkungan penghijauan di SMAN 1 Cileungsi?
    2.  Bagaimanakah kondisi lingkungan di SMAN 1 Cileungsi?
    3. Bagaimanakah perawatan perawatan lingkungan penghijauan di SMAN 1 Cileungsi
  1. C.    Tujuan
    1. Untuk mengetahui bagaimana proses pembentukan penghijauan di SMAN 1 Cileungsi.
    2. Untuk mengetahui kondisi penghijauan di SMAN 1 Cileungsi.
    3. Untuk mengetahui bagaimana perawatan lingkungan penghijauan di SMAN 1 Cileungsi.
  2. D.    Manfaat Penelitian

Dengan adanya penerapan penghijauan lingkungan sekolah diharapkan bisa menjadi salah satu alternatif dalam menata dan memelihara kelestarian lingkungan hidup di wilayah Indonesia. Di samping adanya kesadaran masyarakat yang tinggi dalam memelihara dan melestarikan lingkungan hidup dalam rangka mengantisipasi dari segala bentuk pengErusakan dan pencemaran lingkungan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

ISI

 

  1. A.    Pengertian Sekolah Hijau dan Sehat

Definisi sekolah hijau dan sehat adalah sekolah yang bersih, hijau, indah dan rindang, peserta didiknya sehat dan bugar serta senantiasa berperilaku hidup bersih dan sehat. Sekolah sehat selalu membangun atau menjaga kesehatan siswa dan siswi dengan baik jasmani maupun rohani, melalui pemahaman, kemampuan dan tingkah laku, sehingga siswa dan siswi bisa mengambil keputusan yang terbaik untuk kesehatan siswa dan siswi secara mandiri. Sekolah sehat menyadari sangat pentingnya kesehatan siswa dan siswi dalam mencapai prestasi maksimal dan untuk meningkatkan standar kehidupan mereka.

Saat ini di Bogor khususnya SMAN 1 Cileungsi, sedang digalakkan penanaman “1.000 BUNGA”. Pada dasarnya sekolah hijau dan sehat adalah sekolah yang menyadari pentingnya pembangunan kesehatan di bidang promotif dan preventif, bukan hanya bersifat kuratif (menyembuhkan). Jadi adanya UKS di sekolah tidak menjamin bahwa sekolah tersebut merupakan sekolah sehat.

Untuk itu, disusun kriteria utama dari sekolah sehat yaitu :

  1. Progam pendidikan dan pelayanan kesehatan
  2. Makanan sehat
  3. Pendidikan olahraga
  4. Pendidikan mental
  5. Progam lingkungan sekolah sehat dan aman

 

  1. B.     Peranan dan Fungsi Penghijauan di Sekolah

Penghijauan berperan dan berfungsi sebagai berikut :

  1. Sebagai paru – paru sekolah. Tanaman sebagai elemen hijau, pada pertumbuhannya menghasilkan zat asam O2  yang sangat diperlukan bagi makhluk hidup untuk pernapasan.
  2.  Sebagai pengatur lingkungan sekolah menjadi sejuk, nyaman, dan segar
  3. 3.        Pencipta lingkungan hidup.
  4. Penyeimbang alam ( tempat tinggal hewan, dan mengurangi dampak angin kencang, matarahi atau debu – debu).
  5. Keindahan (estetika).
  6. Kesehatan.
  7. Sebagai sarana pendidikan.

Dengan demikian penghijauan lingkungan sekolah, perlu ditingkatkan secara bertahab meliputi perencanaan, pelaksanaan dan pemeliharaan dengan mempertimbangkan aspek estetika, pelestarian lingkungan dan fungsional. Pelaksaan harus sesuai dengan perencanaan begitu pemeliharaan harus dilakukan secara terus – menerus.

Dalam konteks ini, tidaklah berlebihan jika gerakan ramah lingkungan pun bisa kembali digalakkan melalu progam “1.000 BUNGA” di SMAN 1 Cileungsi secara menyeluruh. Dalam rangka menjaga dan memelihara kelestarian lingkungan hidup, sangat dibutuhkannya kerja sama yang baik.

 

  1. C.    Tata Cara Pelaksanaan Penghijauan di Sekolah

Dalam pelaksanaan kegiatan penghijauan disekolah sering kali muncul istilah banyak bicara, tetapi tidak mau melaksanakan atau banyak teori, praktek tidak mau. Dengan adanya Pendidikan Lingkungan Hidup (PLH) di sekolah, siswa atau siswi yang tadinya tidak perduli atau acuh tak acuh terhadap kelestarian lingkungan mulai sadar arti pentingnya menjaga lingkungan.

Hal yang perlu dilakukan dalam penghijauan adalah:

·      Pengelolaan limbah/ sampah dan air.

·      Landscaping dan penghijauan.

·      Perawatan fisik bangunan dan lingkungan.

·      Sekolah menjadi pusat penghijauan (green school) yang

       bermanfaat bagi lingkungan.

 

 

 

 

Selain melakukan pengihijauan, dilakukan juga perawatan agar lingkungan terjaga dan tumbuhan tidak layu. Perawatan yang dilakukan sebagai berikut :

  1. Jangan memetik, memangkas, merusak tanaman yang

ada.

  1. Dilarang menginjak, bermain di taman rumput dan taman hias yang mengakibatkan rumput-rumput itu mati.
  2. Dilarang membuang sampah pada tanaman.
  3. Dilakukan kerja bakti untuk membersihkan sampah sehingga taman terlihat indah.
  4. Di taman sekolah diupayakan agar terawat dengan cara menyapu, menyiram, meberi pupuk sehingga bertambah subur.
  5.  Berilah obat pembasmi hama sehingga tanaman tidak terganggu pertumbuhannya.

 

  1. D.    Tata Tertib

Dengan etika lingkungan, sebagai manusia khususnya pelajar harus melaksanakan tata tertib. Pelaksanaan tata tertib ini dilakukan untuk menjaga keindahan dan kebersihan sekolah. Tata tertib yang harus dipatuhi sebagai berikut :

  1. Siswa wajib turut berpartisipasi memelihara keamanan, ketertiban, kebersihan, keindahan, kekeluargaan, ketaqwaan, kesehatan, kerindangan dan keharmonisan sekolah.
  2. Siswa dilarang membuat keributan dalam kelas hingga mengganggu kelas yang lain.
  3. Siswa dilarang membuang sampah sembarangan, menulis atau mengotori meja kursi, tembok, WC dan tempat lain dalam lingkungan sekolah dengan spidol, tipe ex, cat/pilox, dan alat lainnya.
  4. Siswa dilarang merusak kelengkapan kelas, hiasan dan tumbuh-tumbuhan yang ada diligkungan sekolah.
  5. Sebelum dan setelah proses pembelajaran siswa wajib membersihkan kelasnya masing-masing sesuai dengan jdwal piket yang ada.
  6. Siswa dilarang menempelkan gambar yang tidak bermanfaat dan tidak ada hubungan dengan proses pembelajaran di dinding, jendela atau pintu kelas.
  7. Siswa wajib menjaga dan memelihara peralatan dan prasarana kelas, laboratorium dan bengkel. Kerusakan atau kehilangan perlatan atau prasarana tersebut yang dilakukan siswa wajib diganti oleh siswa yang bersangkutan.
  8. Siswa yang membawa kendaraan bermotor wajib menyimpan ditempat yang telah disediakan.

Dengan mematuhi poin – poin di atas, akan memberikan dampak positif yang besar bagi moral siswa atau siswi serta kelestarian lingkungan yang ada di sekolah.


 

BAB III

PENUTUP

 

  1. A.    Kesimpulan

Penataan Lingkungan Sekolah menjadi Green School merupakan penataan lingkungan sekolah sehingga dapat menciptakan suasana yang asri, sejuk, bersih, sehat dan dapat mendukung proses pelaksanaan KBM dengan status: dalam ruang atau luar ruang, dalam ruang dan luar ruang, serta bermanfaat bagi lingkungan luar sekolah. 

Lingkungan sekolah yang kondusif sangat diperlukan dalam menghasilkan tamatan yang cakap melalui proses belajar mengajar berbasis sistem pendidikan yang bermutu. Tidak itu saja, lingkungan sekolah yang kondusif juga akan ikut mendorong terwujudnya pola hidup bermutu yang pada saat ini sangat diperlukan dalam meningkatkan daya saing bangsa dimata dunia sekaligus melestarikan kekayaan sumber daya alam hayati Indonesia.

 

  1. B.     Saran

Mari kita lakukan penghijauan di lingkungan SMAN 1 Cileungsi ini.

 

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , , , | Tinggalkan komentar

Di Museum Bank Indonesia

Di Museum Bank Indonesia

eksisnya saya hahahaa

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Kawasan Kota Tua Jakarta Kota

Maaf, kebiasaan saya itu lama update blog ^__^. Maklum orang sibuk hehhehe.

saya bersama teman sekelas SMAN 1 Cileungsi X – 8. Tanggal 14 Maret 2012 melakukan touring ke KOTU. Ini foto – fotonya.

Image

Ini di Museum Bank Indonesia

Image

Didalam Museum Sejarah Indonesia

Image

Di Depan Gedung Museum Sejarah Indonesia

Image

Didalam KRL Commuter Line Bekasi – Jakarta Kota (lewat gambir)

Image

Didalam Gedeung Museum Bank Indonesia

Image

Didalam Gedung Museum Bank Indonesia

Image

Di lantai 2 Museum Sejarah Indonesia

Image

Bagian dari Museum Sejarah Indonesia

Image

Koleksi Lukisan Museum Indonesia

 

Image

Di Museum Bank Indonesia

 

Image

Didalam KRL Commuter Line Bekasi – Jakarta Kota (lewat gambir)

 

Image

Didalam Museum Bank Indonesia

Image

Didalam KRL —-> with Ira Roshida R.

Image

Didepan Museum Bank Indonesia

 

Image

Kawasan Kota Tua Khusu Pejalan Kaki

 

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , , , , , , | Tinggalkan komentar

Metode Pembelajaran

Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD

Student Teams Achievement Division (STAD) merupakan salah satu metode atau pendekatan dalam pembelajaran kooperatif yang sederhana dan baik untuk guru yang baru mulai menggunakan pendekatan kooperatif dalam kelas, STAD juga merupakan suatu metode pembelajaran kooperatif yang efektif.

Seperti telah disebutkan sebelumnya bahwa pembelajaran kooperatif tipe STAD terdiri lima komponen utama, yaitu penyajian kelas, belajar kelompok, kuis, skor pengembangan dan penghargaan kelompok. Selain itu STAD juga terdiri dari siklus kegiatan pengajaran yang teratur.

Variasi Model STAD

Lima komponen utama pembelajaran kooperatif tipe STAD yaitu:

a) Penyajian kelas.

b) Belajar kelompok.

c) Kuis.

d) Skor Perkembangan.

e) Penghargaan kelompok.

Berikut ini uraian selengkapnya dari pembelajaran kooperatif tipe Student Teams Achievement Division (STAD).

1. Pengajaran

Tujuan utama dari pengajaran ini adalah guru menyajikan materi pelajaran sesuai dengan yang direncanakan. Setiap awal dalam pembelajaran kooperatif tipe STAD selalu dimulai dengan penyajian kelas.

Penyajian tersebut mencakup pembukaan, pengembangan dan latihan terbimbing dari keseluruhan pelajaran dengan penekanan dalam penyajian materi pelajaran.

a) Pembukaan

1) Menyampaikan pada siswa apa yang hendak mereka pelajari dan mengapa hal itu penting. Timbulkan rasa ingin tahu siswa dengan demonstrasi yang menimbulkan teka-teki, masalah kehidupan nyata, atau cara lain.

2) Guru dapat menyuruh siswa bekerja dalam kelompok untuk menemukan konsep atau merangsang keinginan mereka pada pelajaran tersebut.

3) Ulangi secara singkat ketrampilan atau informasi yang merupakan syarat mutlak.

b) Pengembangan

1) Kembangkan materi pembelajaran sesuai dengan apa yang akan dipelajari siswa dalam kelompok.

2) Pembelajaran kooperatif menekankan, bahwa belajar adalah memahami makna bukan hapalan.

3) Mengontrol pemahaman siswa sesering mungkin dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan.

4) Memberi penjelasan mengapa jawaban pertanyaan tersebut benar atau salah.

5) Beralih pada konsep yang lain jika siswa telah memahami pokok masalahnya.

c) Latihan Terbimbing

1) Menyuruh semua siswa mengerjakan soal atas pertanyaan yang diberikan.

2) Memanggil siswa secara acak untuk menjawab atau menyelesaikan soal. Hal ini bertujuan supaya semua siswa selalu mempersiapkan diri sebaik mungkin.

3) Pemberian tugas kelas tidak boleh menyita waktu yang terlalu lama. Sebaiknya siswa mengerjakan satu atau dua masalah (soal) dan langsung diberikan umpan balik.

2. Belajar Kelompok

Selama belajar kelompok, tugas anggota kelompok adalah menguasai materi yang diberikan guru dan membantu teman satu kelompok untuk menguasai materi tersebut. Siswa diberi lembar kegiatan yang dapat digunakan untuk melatih ketrampilan yang sedang diajarkan untuk mengevaluasi diri mereka dan teman satu kelompok.

Pada saat pertama kali guru menggunakan pembelajaran kooperatif, guru juga perlu memberikan bantuan dengan cara menjelaskan perintah, mereview konsep atau menjawab pertanyaan.

Selanjutnya langkah-langkah yang dilakukan guru sebagai berikut :

1) Mintalah anggota kelompok memindahkan meja / bangku mereka bersama-sama dan pindah kemeja kelompok.

2) Berilah waktu lebih kurang 10 menit untuk memilih nama kelompok.

3) Bagikan lembar kegiatan siswa.

4) Serahkan pada siswa untuk bekerja sama dalam pasangan, bertiga atau satu kelompok utuh, tergantung pada tujuan yang sedang dipelajari. Jika mereka mengerjakan soal, masing-masing siswa harus mengerjakan soal sendiri dan kemudian dicocokkan dengan temannya. Jika salah satu tidak dapat mengerjakan suatu pertanyaan, teman satu kelompok bertanggung jawab menjelaskannya. Jika siswa mengerjakan dengan jawaban pendek, maka mereka lebih sering bertanya dan kemudian antara teman saling bergantian memegang lembar kegiatan dan berusaha menjawab pertanyaan itu.

5) Tekankan pada siswa bahwa mereka belum selesai belajar sampai mereka yakin teman-teman satu kelompok dapat mencapai nilai sampai 100 pada kuis. Pastikan siswa mengerti bahwa lembar kegiatan tersebut untuk belajar tidak hanya untuk diisi dan diserahkan. Jadi penting bagi siswa mempunyai lembar kegiatan untuk mengecek diri mereka dan teman-teman sekelompok mereka pada saat mereka belajar. Ingatkan siswa jika mereka mempunyai pertanyaan, mereka seharusnya menanyakan teman sekelompoknya sebelum bertanya guru.

6) Sementara siswa bekerja dalam kelompok, guru berkeliling dalam kelas. Guru sebaiknya memuji kelompok yang semua anggotanya bekerja dengan baik, yang anggotanya duduk dalam kelompoknya untuk mendengarkan bagaimana anggota yang lain bekerja dan sebagainya.

 

 

 

3. Kuis

Kuis dikerjakan siswa secara mandiri. Hal ini bertujuan untuk menunjukkan apa saja yang telah diperoleh siswa selama belajar dalam kelompok. Hasil kuis digunakan sebagai nilai perkembangan individu dan disumbangkan dalam nilai perkembangan kelompok.

4. Penghargaan Kelompok

Langkah pertama yang harus dilakukan pada kegiatan ini adalah menghitung nilai kelompok dan nilai perkembangan individu dan memberi sertifikat atau penghargaan kelompok yang lain. Pemberian penghargaan kelompok berdasarkan pada rata-rata nilai perkembangan individu dalam kelompoknya.

Think-share-pair

Strategi ini berguna untuk mendengarkan satu sama lain serta memiliki kesempatan waktu yang lebih banyak. Setelah berdiskusi secara berpasangan, siswa diharapkan akan dapat belajar berbicara dan mendengarkan orang lain.
Urutan strategi pembelajaran kelompok think-share-pair ini adalah sbb:

  1. Siswa mendengarkan sementara guru memberikan pertanyaan atau tugas.
  2. Siswa diberi waktu untuk memikirkan jawaban /respon secara individu.
  3. Siswa berpasangan dengan salah satu temannya dan membicarakan tanggapan mereka.
  4. Siswa kemudian diundang untuk berbagi tanggapan dengan seluruh kelompok/pasangan lain.

Kelemahan cara ini adalah dengan kelompok yang hanya terdiri dari dua orang, siswa kurang mendapat sudut pandang pendapat yang beragam.

 

Categories: Uncategorized | Tags: , , | Tinggalkan komentar

Annisa Apriani Sulistyorini

Annisa Apriani Sulistyorini

Ini saya Annisa Apriani Sulistyorini

Categories: Uncategorized | Tags: , , , | 2 Komentar

Klasifikasi Makhluk Hidup

KLASIFIKASI MAKHLUK HIDUP

Klasifikasi adalah suatu cara pengelompokan yang didasarkan pada ciri-ciri tertentu. Semua ahli biologi menggunakan suatu sistem klasifikasi untuk mengelompokkan tumbuhan ataupun hewan yang memiliki persamaan struktur. Kemudian setiap kelompok tumbuhan ataupu hewan tersebut dipasang-pasangkan dengan kelompok tumbuhan atau hewan lainnya yang memiliki persamaan dalam kategori lain. Hal itu pertama kali diusulkan oleh John Ray yang berasal dari Inggris. Namun ide itu disempurnakan oleh Carl Von Linne (1707-1778), seorang ahli botani berkebangsaan Swedia yang dikenal pada masa sekarng dengan Carolus Linnaeus.

Sistem klasifikasi Linnaeus tetap digunakan sampai sekarang karena sifatnya yang sederhana dan fleksibel sehingga suatu organism baru tetap dapat dimasukkan dalam sistem klasifikasi dengan mudah. Nama-nama yang digunakan dalam sistem klasifikasi Linnaeus ditulis dalam bahasa Latin karena pada zaman Linnaeus bahasa Latin adalah bahasa yang dipakai untuk pendidikan resmi.

Adapun tujuan Klasifikasi makhluk hidup adalah :

  1. Mengelompokkan makhluk hidup berdasarkan persamaan ciri-ciri yang dimiliki
  2. Mengetahui ciri-ciri suatu jenis makhluk hidup untuk membedakannya dengan makhluk hidup dari jenis lain
  3. Mengetahui hubungan kekerabatan makhluk hidup
  4. Emberi nama makhluk hidup yang belum diketahui namanya atau belum memiliki nama

Selain memiliki tujuan, klasifikasi memiliki manfaat bagi manusia, antara lain :

  1. Klasifikasi memudahkan kita dalam mmpelajari makhluk hidup yang sangat beraneka ragam
  2. Klasifikasi membuat kita mengetahui hubungan kekerabatan antarjenis makhluk hidup
  3. Klasifikasi memudahkan komunikasi

PROSES KLASIFIKASI

Para biologiawan masih menggunakan buku Linnaeus yang berjudul Systema Naturae (sistem Alam) yang diterbitkan tahun 1758 sebagai dasar untuk klasifikasi ilmiah. Ada tiga tahap yang harus dilakukan untuk mengklasifikasikan makhluk hidup.

  1. Pencandraan (identifikasi), Pencandraan adalah proses mengidentifikasi atau mendeskripsi ciri-ciri suatu makhluk hidup yang akan diklasifikasi.
  2. Pengelompokan, setelah dilakukan pencandraan, makhluk hidup kemudian dikelompokkan dengan makhluk hidup lain yang memiliki ciri-ciri serupa. Makhluk hidup yang memiliki ciri serupa dikelompokkan dalam unit-unit yang disebut takson.
  3. Pemberian nama takson, selanjutnya kelompok-kelompok ini diberi nama untuk memudahkan kita dalam mengenal ciri-ciri suatu kelompok makhluk hidup.

TINGKATAN TAKSON

Dalam sistem klasifikasi, makhluk hidup dikelompokkan menjadi suatu kelompok besar kemudian kelompok besar ini dibagi menjadi kelompok-kelompok kecil. Kelompok-kelompok kecil ini kemudian dibagi lagi menjadi kelompok yang lebih kecil lagi sehingga pada akhirnya terbentuk kelompok- kelompok kecil yang beranggotakan hanya satu jenis makhluk hidup. Tingkatan-tingkatan pengelompokan ini disebut takson. Taksa (takson) telah distandarisasi di seluruh dunia berdasarkan International Code of Botanical Nomenclature dan International Committee on Zoological Nomenclature. Urutan takson antara lain :

 

Kingdom

Divisio

Clasis

Order

Familia

Genus

Species

 

Tingkatan Dalam Bahasa Indonesia

Dunia/Kerajaan

Divisio/Filum

Kelas

Ordo

Suku

Marga

Jenis

  1. KINGDOM. Kingdom merupakan tingkatan takson tertinggi makhluk hidup. Kebanyakan ahli Biologi sependapat bahwa makhluk hidup di dunia ni dikelompokkan menjadi 5 kingdom (diusulkan oleh Robert Whittaker tahun 1969). Kelima kingdom tersebut antara lain : Monera, Proista, Fungi, Plantae, dan Animalia
  2. FILUM/DIVISIO (KELUARGA BESAR). Nama filum digunakan pada dunia hewan, dan nama division digunakan pada tumbuhan. Filum atau division terdiri atas organism-organisme yang memiliki satu atau dua persamaan ciri. Nama filum tidak memiliki akhiran yang khas sedangkan nama division umumnya memiliki akhiran khas, antara lain phyta dan mycota.
  3. KELAS (CLASSIS). Kelompok takson yang satu tingkat lebih rendah dari filum atau divisio
  4. ORDO (BANGSA). Setiap kelas terdiri dari beberapa ordo. Pada dunia tumbuhan, nama ordo umumnya diberi akhiran ales.
  5. FAMILI. Family merupakan tingkatan takson di bawah ordo. Nama family tumbuhan biasanya diberi akhiran aceae, sedangkan untuk hewan biasanya diberi nama idea.
  6. GENUS (MARGA). Genus adalah takson yang lebih rendah dariada family. Nama genus terdiri atas satu kata, huruf pertama ditulis dengan huruf capital, dan seluruh huruf dalam kata itu ditulis dengan huruf miring atau dibedakan dari huruf lainnya.
  7. SPECIES (JENIS). Species adalah suatu kelompok organism yang dapat melakukan perkawinan antar sesamanya untuk menghasilkan keturunan yang fertile (subur)

TATA NAMA BINOMIAL NOMENCLATURE

Banyak makhluk hidup mempunyai nama local. Nama ini bisa berbeda antara satu daerah dan daerah lainnya. Untuk memudahkan komunikasi, makhluk hidup harus diberikan nama yang unik dan dikenal di seluruh dunia. Berdasarkan kesepakatan internasional, digunakanlah metode binomial nomenclature. Metode binominal nomenclature (tata nama ganda), merupakan metode yang sangat penting dalam pemberian nama dan klasifikasi makhluk hidup. Disebut tata nama ganda karena pemberian nama jenis makhluk hidup selalu menggunakan dua kata (nama genus dan species)

Aturan pemberian nama adalah sebagai berikut :

  1. Nama species terdiri atas dua kata, kata pertama merupakan nama genus, sedangkan kata kedua merupakan penunjuk jenis (epitheton specificum)
  2. Huruf pertama nama genus ditulis huruf capital, sedangkan huruf pertama penunjuk jenis digunakan huruf kecil
  3. Nama species menggunakan bahasa latin atau yang dilatinkan
  4. Nama species harus ditulis berbeda dengan huruf-huruf lainnya (bisa miring, garis bawah, atau lainnya)
  5. Jika nama species tumbuhan terdiri atas lebih dari dua kata, kata kedua dan berikutnya harus digabung atau diberi tanda penghubung.
  6. Jika nama species hewan terdiri atas tiga kata, nama tersebut bukan nama species, melainkan nama subspecies (anak jenis), yaitu nama takson di bawah species
  7. Nama species juga mencantumkan inisial pemberi nama tersebut, misalnya jagung (Zea Mays L.). huruf L tersebut merupakan inisial Linnaeus.

 

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , , , | Tinggalkan komentar

Kualitas Lingkungan Hidup

BAB I
PENDAHULUAN

 

Manusia hidup di bumi tidaklah sendirian, melainkan bersama mahkluk lain yaitu tumbuhan, hewan dan jasad renik. Mahkluk hidup yang lain itu bukanlah sekedar kawan hidup yang hidup bersama secara netral atau pasif terhadap manusia, melainkan hidup manusia itu terkait erat pada mereka. Tanpa mereka manusia tidaklah dapat hidup. Kenyataan ini dapat kita lihat dengan mengandaikan di bumi ini tidak ada hewan dan tumbuhan. Dari manakah kita mendapat oksigen dan makanan? Sebaliknya seandainya tidak ada manusia, tumbuhan, hewan dan jasad renik akan dapat melangsungkan kehidupannya seperti terlihat dari sejarah bumi sebelum ada manusia. Karena itu anggapan bahwa manusia adalah mahkluk yang paling berkuasa sebenarnya tidak benar.

Seharusnya kita menyadari bahwa kitalah yang membutuhkan mahkluk hidup yang lain untuk kelangsungan hidup kita dan bukannya mereka yang membutuhkan kita untuk kelangsungan hidup mereka.

Secara umum di masyarakat sering disebut istilah “lingkungan hidup” cukup dengan “lingkungan saja”. Anda tentu bertanya apa sih yang dimaksud dengan lingkungan hidup?
            Lingkungan hidup adalah suatu sistem komplek yang berada di luar individu yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan organisme.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II
ISI

  1. A.   Kualitas Lingkugan Hidup

 

Lingkungan hidup dan sumber – sumber kehidupan Indonesia berada di ambang kehancuran akibat over-eksploitasi selama 32 tahun. Berlakunya otonomi daerah dengan tidak disertai tanggung jawab dan tanggung gugat dari pelaksana Negara, rakyat semakin terpinggirkan dan termajinalkan haknya, sementara perusakan lingkungan dan sumber kehidupan berlangsung di sepan mata. Keadaan ini kian memburuk seiring dengan reformasi yang setengah hati. Isu itu dan permasalahan lingkungan dan sumber kehidupan tidak menjadi perhatian serius para pengambil kebijakan. Akibatnya, korban akibat konflik dan salah urus kebijakan terus bertambah dan yang lebih menyedihkan sebagian besar adalah kelompok masyarakat yang rentan

Salah urus ini terjadi akibat paradigm pembangunanisme dan pendekatan sektoral yang digunakan. Sumber – sumber penghidupan yang diperlakukan sebagai asset dan komoditi yang bisa dieksploitasi untuk keuntungan sesaat dan kepentingan kelompok tertentu, akses dan kontrol ditentukan oleh siapa yang punya akses terhadap kekuasaan.

Masalah ketidakadilan dan jurang sosial dianggap sebagai suatu proses yang perlu kedisiplinan dan kerja keras, dan tidak dipandang sebagai salah satu cara dan proses untuk mencapai kemerdekaan.

Ekonomi Politik Sumber – sumber kehidupan

 

Sumber penghidupan di lihat dari nilai ekonomi yang bisa dihasilkan, seperti sumber daya hutan disempitkan menjadi kayu, sumber daya laut hanya ikan, dan sebagainya. Sumber – sumber kehidupan tidak pernah dilihat sebagai sumber penghidupan yang utuh dimana fungsi ekologi, sosial, ekonomi, dan budaya melekat padanya. Akibatnya pendekatan yang digunakan dengan kerangka eksploitasi tersebut, maka negara menghegemoni rakyat dalam pengaturan sumber sumber kehidupan.

Eskalasi konflik yang terkait dengan sumber – sumber penghidupan belakangan ini menjadi contoh nyata dari salah urus yang terjadi.

Menyadari kondisi yang semakin kritis tersebut, WALHI mengkaji kebijakan pengelolaan sumber-sumber kehidupan yang ada. kajian tersebut difokuskan pada kebijakan nasional yang terkait dan seting kelembagaan yang ada saat ini. WALHI juga mengusulkan prasyarat kebijakan dan kelembagaan yang harus ada untuk mewujudkan pengelolaan sumber penghidupan yang lebih baik.

Sumber-sumber kehidupan yang dimaksud oleh WALHI adalah segala sumber hidup rakyat baik sumber hayati maupun non hayati, terbarukan dan tidak terbarukan. Sumber kehidupan ini mengalami ancaman karena tingginya konflik kepentingan untuk mengakses dan mengontrol sumber kehidupan tersebut.

Krisis ekonomi yang berkepanjangan sejak tahun 1997 memperburuk kondisi dan menurunkan daya dukung sumber – sumber kehidupan. Dalam kebijakan ekonomi, perlu disadari bahwa masalah kerusakkan sumber kehidupan bukan sekedar masalah lingkungan atau sosial. Bagi Indonesia, hal itu berarti juga ancaman bagi masa depan bangsa ini sendiri.

Penyusunan luasan kawasan hutan produksi, terutama di Bioregion Kalimantan, Sumatera dan Sulawesi diikuti oleh perubahan penutupan lahan yang mengidikasikan adanya penurunan penutupan hutan yang cukup signifikan. Berdasarkan Statistik Kehutanan 1993, selama delapan tahun hingga tahun 2001 luas hutan telah mengalami penyusutan sebesar 32,2 juta hektar. Data resmi terakhir menyatakan bahwa kawasan hutan yang rusak di seluruh Indonesia mencapai 43 juta hektar, dengan laju deforestasi rata – rata 1,6 – 2,4 juta hektar/tahun.

Untuk sumber daya pesisir dan laut, situasi juga tidak lebih baik dari sumber daya daratan. Terumbu karang di Indonesia semakin menyusut akibat penangkapan ikan dengan cara yang merusak dan berlebihan, pencemaran, pembangunan kawasan pesisir, dan sedimentasi. Antara 1989 dan 2000, terumbu dengan tutupan karang menyusut dari 36% menjadi 29%. Luas hutan bakau berkurang dari 5,2 juta hektar pada tahun 1982 menjadi 3,2 juta hektar pada tahun1987 dan menciut lagi menjadi 2,4 juta hektar pada tahun 1993 akibat maraknya konversi bagi kegiatan budidaya.

Sumber daya perikanan laut juga terancam oleh penggunaan teknik dan peralatan penangkapan ikan yang merusak lingkungan dan dengan kapasitas berlebih.

Ekosistem pesisir dan lautan yang meliputi sekitar 2/3 dari total wilayah teritorial Indonesia dengan kekayaan alam yang sangat besar, kegiatan ekonominya hanya menyumbangkan sekitar 12% dari total GDP nasional.

 

Reformasi Pengelolaan Sumber – sumber Kehidupan.

 

Mengingat pentingnya sumber – sumber kehidupan bagi berkelanjutan penghidupan Indonesia, maka perlu dilakukan reformasi kebijakan yang meliputi :

  • Pengakuan perangkat hukum (legal framework) melalui pemenuhan hak atas lingkungan yang baik dan hak atas penghidupan yang layak sebagai wujud hak dasar negara, meratifikasi hak ekonomi, sosial, dan budaya dalam deklarasi umum HAM, inisiatif rancangan undang-undang pengelolaan sumber daya alam dan melakukan kajian menyeluruh dan penundaan inisiatif peraturan sektoral yang terkait dengan sumber daya alam.
  • Penguatan kelembagaan (institutional framework), intensitas pengurasan sumber daya alam dan perusakan lingkungan hidup dimungkinkan karena penataan kelembagaan di tingkat pemerintah tidak mendukung upaya-upaya perlindungan daya dukung ekosistem sumbe daya alam dan fungsi lingkungan hidup. lemahnya penataan kelembagaan dapat dibuktikan dengan dibiarkannya karaktter dan fungsi Kementrian Negara Lingkungan Hidup dan Bapedal sebagai lembaga yang memiliki kewenangan terbatas hanya pada policy formulation and policy implementation coordination. Isu-isu lingkungan hidup yang diberikan kepada Kementrian Negara Lingkungan Hidup dan Bapedal juga memiliki lingkup yang terbatas, karena pada dasarnya kewenangan disektor sumber daya alam terdapat pada berbagai departemen teknis lain. Dengan demikian, penyusunan kebijakan lingkungan hidup dalam arti yang luas pun mengalami hambatan karena masih harus begulat dengan menteri-menteri teknis lainnya yang pada umumnya masih berorientasi kuat pada pertumbuhan sektoral. Hal ini dapat dilihat dari keinginan setiap departemen teknis untuk meloloskan masing-masing undang-undang sektoral yang pada umunya tidak mempertimbangkan segi keterbatasan daya dukung ekosistem sumber daya alam kita.
  • Pemberlakuan kebijakan yang bersifat mendesak (urgent action) melalui moratorium peraturan perundang-undangan sektoral, moratorium perizinan pemanfaatan sumber daya alam, pembentukan kelembagaan khusus yang bersifat independen untuk menyelesaikan kasus-kasus sengketa sumber daya alam dan melakukan evaluasi menyeluruh atas proses otonomi daerah dalam pengelolaan sumber daya alam.

 

Pada intinya krisis yang terjadi pada kualitas lingkungan, terutama di Indonesia, dikarenakan dua kekuatan besar yang saling mendukung dan saling memperkuat, diantaranya:

  1. Pertumbuhan jumlah penduduk yang tidak terbatas dengan daya dukung yang terbatas untuk menghidupinya dan menampung sampah hasil kehidupannya.
  2. Teknologi tidak terbatas yang diiringi dengan sikap manusia untuk mendominasi dan menghabiskan alam lingkungannya.

Untuk itu, agar keluar dari krisis yang mengancam sistem kehidupan di planet bumi ini, pertumbuhan penduduk harus diatur. Selain itu, sikap manusia yang cenderung tidak bertanggung jawab dalam mengeksploitasi dan mendominasi alam bagi kenikmatan dan kemudahan hidup kita perlu diubah.

 

 

  1. B.   Wujud Kegiatan Berwawasan Lingkungan

 

Untuk mendukung pelestarian lingkungan perlu diadakan kegiatan-kegiatan yang berwawasan lingkungan, yang berarti juga menerapkan etika lingkungan.

 

Pembangunan Berkelanjutan dan Berwawasan Lingkungan

 

Menurut World Commision on Enviroment and Development (WCED), pembangunan berkelanjutan (sustainable development) adalah pembangunan atau perkembangan untuk memenuhi kebutuhan masa sekarang, tanpa mengorbankan pemenuhan kebutuhan generasi mendatang. Salah satu tantangan yang harus dihadapi untuk mencapai pembangunan berkelanjutan adalah bagaimana memperbaiki kerusakan lingkungan hidup tanpa mengorbankan ekonomi dan keadilan sosial.

Tantangan pembangunan berkelanjutan lainnya adalah menemukan cara untuk meningkatkan kesejahteraan sambil menggunakan sumber daya alam secara bijaksana, sehingga sumber daya alam yang dapat diperbaharui dapat dilingdungi dan penggunaan sumber daya alam yang dapat habis dalam (tidak dapat diperbaharui) pada tingkat dimana kebutuhan generasi mendatang tetap akan terpenuhi. Oleh karena itu, dalam pembangunan berkelanjutan dikenal juga tiga pilar utama yang saling berkaitan satu sama lain, yaitu ekonomi, sosial, lingkungan hidup.

Pengelolaan pembangunan berwawasan lingkungan harus mendasar pada pelestarian kemampuan lingkungan yang serasi dan seimbang guna menyokong pembangunan berkelanjutan untuk kesejahteraan rakyat.

Ciri – ciri pembangunan berwawasan lingkungan  adalah sebagai berikut.

1. Pembangunan yang dilaksanakan tidak menyebabkan atau mampu meminimalkan kerusakan dan pencemaran lingkungan.

2. Pembangunan yang dilaksanakan memperhatikan kesimbangan antara lingkungan fisik dan lingkungan emosi.

3. Pembangunan yang dilaksanakan mampu mengendalika pemanfaatan sumber daya alam secara efektif, efisien dan bijaksana.

4. Pembangunan yang dilaksanakan mendasarkan pada nilai – nilai kemanusiaan serta memerhatikan moral atau nilai – nilai adat yang dianut dalam masyarakat.

5. Pembangunan yang dilaksanakan harus memiliki sifat – sifat fundamental dan ideal serta berjangka pendek dan panjang.

6. Pembangunan yang dilaksanakan mampu memperluas lapangan dan kesempatan kerja.

7. Pembanguna yang dilaksanakan mampu meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan.

8. Pembangunan yang dilaksanakan harus mampu menunjukan peningkatan produksi nasional dengan ditunjukan dalam tingkat laju pertumbuhan ekonomi nasional yang tinggi.

9. Pembangunan yang dilaksanakan harus mampu melakukan pemerataan atau keseimbangan kesejahteraan hidup antar golongan dan antar daerah.

10. Pembangunan yang dilaksanakan harus berpedoman untuk selalu mempertahankan  stabilitas politik, ekonomi, sosial budaya, dan kemanan nasional.

Pembangunan berwawasan lingkungan yang diterapkan di Indonesia hakikatnya bercirikan pada keselarasan hubungan antara manusia dengan TUHAN, manusia dengan masyarakat, dan manusia dengan alam (lingkungan). Semua itu bermuara pada pembentukan manusia Indonesia seutuhnya.

Lingkungan hidup (khususnya alam) merupakan objek untuk pemenuhan kebutuhan manusia. Tidak ada satu pun kebutuhan manusia di dunia ini yang tidak bergantung lingkungan. Pada awal kehidupan, manusia menyesuaikan dengan lingkungannya agar dapat bertahan hidup. Keseraian dan keseimbangan diberlakukan pada masa itu. Manusia bersahabat dengan lingkungan, karena manusia hidup dengan lingkungannya.

Namun selanjutnya, sedikit demi sedikit lingkungan mulai diubah agar sesuai dengan kebutuhan manusia. Bahkan pada masa sekarang, keterdesakan untuk memenuhi kebutuhan (dan keinginan) menjadikan manusia makin gencar melakukan pemanfaatan (eksploitasi) terhadap lingkungannya. Asas keserasian dan keseimbangan mulai ditinggalkan. Manusia lupa atau tidak peduli bahwa lingkungan yang dimanfaatkan belum tentu selamanya menyediakan kebutuhan bagi  manusia secara konstan.

Keegoisan manusia tersebut pada akhirnya berdampak pada keruskan lingkungan, yang akibatnya akan dirasakan manusia sendiri. Manusia tidak dapat menghirup udara segar karena polusi udara. Manusia tidak dapat meminum atau menggunakan air bersih lagi karena tercemar limbah industri.

Manusia tidak bisa lagi memetik hasil dari pepohonan karena sudah habis ditebang. Begitu pula hewan langka yang semakin menuju kepunahan karena terus diburu manusia.Pemanfaatan lingkungan hidup yang baik agar bisa dinikmati terus menerus hingga kegenerasi yang akan datang, antara lain sebagai berikut.

  1. Menggunakan air secukupnya. Penggunaan air dibatasi pada hal – hal penting saja, seperti untuk minum, mandi dan mencuci. Penggunaan air juga harus dihemat sedapat mungkin diusahakan tidak ada air yang terbuang percuma. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga pasokan air tetap cukup pada musim kemarau dan menghemat biaya air.
  2. Melakukan penebangan pohon secara bertanggung jawab, tidak semena – mena. Walaupun penebangan pohon erat kaitannya dengan kebutuhan ekonomi dan bisnis, perlu dipertimbangakan asa keseimbangan. Penebangan yang dilakukan tidak merusak lingkungan sekitarnya, sehingga kemungkinan terjadinya bencana alam karena penebangan besar – besaran (seperti banjir dan tanah longsor) dapet diperkecil.
  3.  Melakukan kegiatan sehari – hari dapat mencemari lingkungan, seperti air, udara dan tanah. Contoh pencemaran air antara lain membuang air bekas cucian dan limbah ke sungai. Contoh pencemaran udara, yaitu membuang asap knalpot kendaraan yang tidak lulus uji emisi serta membuang gas pekat yang berasal dari kegiatan industry rumah tangga.Contoh pencemaran tanah antara lain pemberian zat – zat yang merusak tanah melalui pupuk dan insektisida serta membuang bahan yang tidak dapat terurai dalam tanah seperti plastic.
  4. Memanfaatkan hewan seperlunya dan tidak membunuh atau memburunya untuk alasan yang tidak penting. Apalagi dengan menggunakan alat atau senjatayang dapat merusak ekosistem lingkungan sekitarnya. Contoh pemanfaat untuk alasan yang tidak penting adalah berburu burung dengan menggunakan senapan angin. Contoh pemanfaatan hewan yang dapat merusak ekosistem lingkungan disekitarnya adalah mengambil ikan laut dengan menggunakan racun atau bahan peledak.

Selain melakukan pemanfaatan (eksploitasi) lingkungan dengan baik dan bertanggung jawab, kita juga perlu melakukan usaha – usaha pelestarian agar generasi yang akan datang tetap dapat menikmati lingkungan hidup seperti yang kita nikmati saat ini. Usaha pelestarian yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut.

  1. Melakukan penghematan terhadap seluruh sumber daya yang ada, baik air, tanah, tumbuhan dan hewan.
  2. Menggunakan teknologi yang ramah lingkungan.
  3. Melakukan perbaikan terhadap lingkungan yang mulai atau sudah rusak, seperti melakukan penanaman kembali (reboisasi) terhadap lingkungan yang tandus, atau penyaringan terhadap saluran air dan sungai yang kotor.
  4. Membuat cagar alam dan suaka margasatwa untuk melindungi tumbuhan dan hewan dari kepunahan.
  5. Mempertahankan keasrian lingkungan dengan tidak membuang sampah sembarangan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ecotourism

 

Tidak dapat dipungkiri, manusia memiliki hubungan yang ‘khusus’ dengan lingkungan alam. Pada awal kehadirannya, alam adalah rumah bagi manusia dan seluruh kegiatan manusia bergantung pada dan berhubungan langsung dengan alam. Perkembangan pengetahuan manusia menyebabkan kemampuannya untuk mengurangi/mengatasi ketergantungan langsung terhadap lingkungan tersebut dan sekaligus mengurangi hubungannya dengan alam. Pada masa industry dan pasca industry, perubahan pola kerja, hubungan dan hidup yang lebih terstruktur dan ‘berjarak’ dari alam menumbuhkan (disadari atau tidak) dorongan yang kuat pada manusia untuk sesekali berhubungan kembali dengan alam dengan cara mengunjungi dan menikmati lingkungan yang lebih alamian pada waktu – waktu tertentu dengan berbagai kegiatan yang menyertainya yang kemudia menjadi bentuk pariwisata yang berbasis pada alam, atau singkatnya pariwisata alam.

Pariwisata alam atau nature tourism atau naturebased tourism adalah seluruh bentuk pariwisata yagn secara langsung bergantung pada sumber daya alam yang belum berkembang/dikembangkan, termasuk pemandangan, topografi, perairan tumbuhan, dan hewan liar (World Conservation Union, 1996). Dengan demikian, pariwisata alam dapat meliputi beraneka ragam, seperti piknik, berjalan – jalan, berburu, arung jeram, motorbiking di pedesaan, hinggal off-road driving. Dengan kata lain, pariwisata alamdapat di sustainable maupan unsustainable.

Penyelenggaraan pariwisata alam yang semakin lama semakin berkembang menjadi industry masal tanp kendali menyebabkan penurunan kualitas lingkungan alam dan budaya penting yang pada gilirannya menghilangkan keanekaragaman hayati, budaya dan sumber pendapatan. Dengan kata lain, ‘mematikan’ berkelanjutan system kehidupan di daerah tersebut.

Pariwisata berkelanjutan atau sustainable tourism adalah pariwisata yang dapat memenuhi kebutuhan wisatawan maupun daerah tujuan wisata pada masa kini, sekaligus melindungi dan mendorong kesempatan serupa di masa yang akan datang. Pariwisata Berkelanjutan mengarah pada pengelolaan seluruh sumber daya sedemikian rupa sehingga kebutuhan ekonomi, social dan estetikadapat terpenuhi sekaligus memelihara intregitas cultural, proses ekologi yang esensial, keanekargaman hayati dan system pendukung kehidupan (World Tourism Organisation).

Pengertian tersebut secara implicit menjelaskan bahwa dalam pendekatan pariwisata berkelanjutan bukan berarti hanya sector pariwisata saja yang berkelanjutan, tetapi juga berbagai aspek kehidupan dan sector social ekonomi lainnya yang ada disuatu daerah (butler).

Istilah ecotourism yang merupakan kependekan dari ecological tourism atau pariwisata ekologis hanyalah salah stu bentuk pariwisata berkelanjutan, yaitu yang berlangsung di lingkungan yang masih relative alamiah. Dengan memperhatikan pengertian pendekatan pembangunan pariwisata berkelanjutan maka yang digolongkan ke dalam Ecotourism adalah perjalanan dan kunjungan ke lingkungan alam yang relatif masih asli, yang dilakukan secara bertanggungjawab, untuk menikmati dan menghargai alam (dan segala bentuk budaya yang menyertainya), yang mendukung konservasi, memilki dampak yang rendah dan keterlibatan aktif sosio ekonomi masyarakat setempat (IUCN’s Ecotourims Progamme).

Menurut The International Ecotourism Society atau TIES (1991), ecotourism adalah perjalanan wisata ke wilayah-wilayah alami dalam rangka mengkonservasi atau menyelamatkan lingkungan dan member penghidupan penduduk lokal. Menurut World Conservation Union (WCU), ecotourism adalah perjalanan wisata ke wilayah-wilayah yang lingkungan alamnya masih asli, dengan menghargai warisan budaya dan alamnya, mendukung upaya-upaya konservasi, tidak menghasilkan dampak negatif, dan memberikan keuntungan sosial ekonomi serta menghargai partisipasi penduduk lokal.

Menurut deklarasi Quebec (hasil pertemuan dari anggota TIES di Quebec, Canada tahun 2002), Ecotourism adalah sustainable tourism yang secara spesifik memuat upaya-upaya:

  1. Konstribusi aktif dalam konservasi alam dan budaya
  2. Partisipasi penduduk lokal dalam perencanaan, pembangunan

dan operasional kegiatan wisata serta meninkamti kesejahteraan.

  1.  Transfer pengetahuan tentang warisan budaya dan alam kepada

pengunjung

  1.  Bentuk wisata independen atau kelompok wisata berukuran kecil

 

 

Sementara itu WCD (2000) menyatakan bahwa ecotourism adalah sustainable tourism yang dapat :

  1.  Menjamin partisipasi yang setara, efektif dan aktif dari seluruh

stakeholder

  1.  Menjamin partisipasi penduduk lokal menyatakan yess atau no dalam kegiatan pengembangan masyarakat, lahan dan wilayah
  2. Mengangkat mekanisme penduduk lokal dalam hal kontrol dan pemeliharaan sumberdaya.

Sementara itu Wood (2002) mendefinisikan ecotourism sebagai bentuk usaha atau sektor ekonomi wisata alam yang dirumuskan sebagai bagian dari pembangunan berkelanjutan.

Fandeli dan Nurdin (2005), menyatakan bahwa apakah wisata itu berbentuk alamiah maupun buatan manusia merupakan hal yang terpenting dalam pembangunan industri wisata hanya saja ketika wisatawan mulai datang perubahan terhadap lingkungan baik itu berupa lingkungan fisik maupun bilogis tentunya akan berubah .

Dari sisi positif adanya keinginan dari pihak pengelola untuk :

  • Mempreservasi dan restorasi benda benda budaya seperti bangunan dan kawasan bersejarah
  • Pembangunan taman nasional dan taman suaka margasatwa
  •  Melindungi pantai dan taman laut
  •  Mempertahankan hutan

Dari sisi negatifnya kegiatan wisata akan menyebabkan :

  • Polusi suara , air dan tanah
  • Perusakan secara fisik lingkungan sekitarnya
  • Pembangunan hotel hotel yang megah tampa melihat kondisi lingkungan
  • Perusakan hutan, perusakan monumen bersejarah, vandalisme

Sehingga dibutuhkan sebuah kebijakan dalam menata sebuah perjalan wisata yang dapat memberikan efek positif dibandingkan dengan efek negatifnya. Peningkatan peran pemerintah daerah dalam perencanaan pembangunan kepariwisataan meliputi insisiatif pembangunan kepariwisataan oleh pemerintah daerah, menggalang kesepakatan dengan para pihak, mengintegrasikan pariwisata dalam rencana pembangunan daerah yang komprehensif, memaksimalkan keterkaitan antar sektor pembangunan di daerah dan mengangkat identitas local dalam kepariwisataan daerah (Gunawan, dkk. 2000).

Dalam perencanaan diperlukan adanya definisi atau kategori dari suatu kawasan. Kategori kawasan yang dilindungi menurut (IUCN, 1994) adalah sebagai berkut :

Tabel Kategori Kawasan Lindung

Kategori

Deskripsi

I

Kawasan pelestarian atau hutan rimba yang benar-benar todak boleh dimanfaatkan kecuali hanya untuk perlindungan satwa liar dan

penelitian

Ia

Kawasan pelestarian yang hanya boleh dimanfaatkan untuk penelitian saja

Ib

Kawasan hutan rimba atau alam liar; hanya untuk pelestarian satwa liar saja (wilderness area)

II

Kawasan yang dikelola terutama untuk keseimbangan ekosistem dan rekreasi (national park)

III

Kawasan yang diperuntukkan untuk konservasi spesies tertentu (natural monument)

IV

Kawasan konservasi yang mengijinkan campur tangan manusia dalam pengelolaan konservasi (habitat/ species management area)

V

Kawasan landskap yang dilindungi dan dikelola untuk konsevarsi dan rekreasi ( protected landscap/seascap)

VI

Kawasan yang dikelola terutama untuk menyokong keberlanjutan suatu ekosistem alami

Sumber : IUCN (1994)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Untuk dapat mewujudkan pembangunan pariwisata berkelanjutan harus ditetapkan indikator. Indikator ini dapat dipergunakan sebagai bahan untuk monitoring dan evaluasi. Ada 11 (sebelas) indikator yang dapat ditentukan sebagaimana tabel berikut :

Tabel Indikator Pembangunan Pariwisata Berkelanjutan

No

Indikator

Ukuran Spesifik

1.

Perlindungan lokasi

Menurut IUCN ada 3 aspek yaitu daya dukung, tekanan terhadap areal dan daya tarik.

2.

Tekanan/cekaman

Jumlah wisatawan yang berkunjung per tahun / bulan / masa puncak

3.

Intesitas pemanfaatan

Intensitas pemanfaatan pada waktu puncak (wisatawan/ha)

4.

Dampak sosial

Rasio antara wisatawan dan penduduk lokal (pada waktu puncak / rata-rata)

5.

Pengawasan pembangunan

Adanya prosedur secara formal terhadap pembangunan di lokasi dan pemanfaatannya.

6.

Pengelohan limbah

Persentase limbah terhadap kemampuan pengolahan. Demikian pula terhadap rasio kebutuhan dan suplai air bersih.

7.

Proses perencanaan

Mempertimbangkan perencanaan regional termasuk perencanaan wisata (regional).

8.

Ekosistem kritis

Jumlah species yang jarang dan dilindungi

9.

Kepuasan pengunjung

Tingkat kepuasan pengunjung didasarkan pada kuisoner terhadap wisatawan.

10.

Kepuasan penduduk lokal

Tingkat kepuasan penduduk lokal berdasarkan kuisoner

11.

Konstribusi pariwisata

terhadap ekonomi lokal

Proporsi antara pendapatan total dengan pendapatan dari pariwisata.

Sumber : World Tourism Organization (1996)

Dengan pengertian tersebut tersebut maka dapat dijabarkan beberapa prinsip yang menjadi karakteristik khusu suatu kegiatan ecotourism, yaitu :

  1. Meningkatakan etika lingkungan dan perilaku yang positif dari perilaku – perilakunya. Artinya, penyelenggaraan perjalanan tersebut membuat wisatawan, industry pariwisata, pemerintah dan masyarakat setempat makin ramah lingkungan.
  2. Tidak menurunkan kualitas sumber daya alam. Prinsip ini memiliki konsekuensi yang sangat panjang. Untuk menjaga kualitas lingkungan, pada tahap perencanaan harus dilakukan pengukuran daya dukung lingkungan, pada tahap pelaksanaan harus digunakan metode dan teknik yang meminimasi dampak, sementara itu perlu dilakukan upaya monitoring yang berkesinambungan.
  3. Berkonsentrasi pada nilai – nilai intrinsik bukan pada nilai ekstrisik. Artinya, daya tarik utama dari suatu tujuan ecotourism adalah apa yang terdapat di lingkungan itu sendiri bukannya fasilitas atau komponen lainnya.
  4. Berorientasi pada pertimbangan kepentingan/sekitar lingkungan, bukan sekitar manusia. Seiring dengan prinsip nomor tiga, sebuah penyelenggaraan ecotourism, tidak ‘mengorbankan’ lingkungan untuk kepentingan manusia. Oleh karena itu, pembangunan fasilitas yang dibutuhkan oleh pengunjung dibatasi dan jangan sampai mengganggu berlangsungnya proses alamiah penting.
  5. Harus bermanfaat bagi satwa liar dan lingkungannya. Pelaksanaan ecotourism, bukan sekedar ‘tidak menggangu’ satwa liar dan lingkungannya, melainkan harus memberikan kontribusi bagi keberlanjutannya. Oleh karena itu, slogan “take only pictures and leave only footsteps” tidak lagi dapat menjadi prinsip ecotourism karena tidak memberikan konstribusi apa – apa pada lingkungan yang dikunjunginya dan ‘penghuninya’.
  6. Menyediakan pengalaman langsung dengan lingkungan alam (dan budaya yang ada di sekitarnya) di daerah yang belum terbangun.
  7. Secara aktif melibatkan masyarakat lokal dalam proses – proses kepariwisataan. Proses – proses kepariwisataan merupakan proses yang cukup panjang, meliputi perencanaan, monitoring dan seterusnya, dan sebuah penyelenggaraan ecotourism melibatkan masyarakat setempat dalam seluruh rangkaian proses tersebut, bukan hanya pada satu proses saja.
  8. Tingkat kepuasan wisatawan diukur dari kadar pendidikan dan penghargaannya terhadap lingkungan bukan dari pencapaian fisik dan penaklukan tantangan olehnya. Keberhasilan sebuah perjalanan ecotourism dinilai dari banyak pengetahuan, tingginya kesadaraan dan pada gilirannya menimbulkan tingginya penghargaan wisatawan terhadap lingkungan, bukannya pada jauhnya jarak yang berhasil ditempuh atau tingginya gunung yang berhasil didaki.
  9. Melibatkan persiapan dan pengetahuan yang mendalam baik dari sisi pemandu/pemimpin wisata, wisatawan, maupun masyarakat setempat. Tanpa persiapan dan pengetahuan yang akan dikunjungi maupun yang akan mengunjungi, akan sulit tercapai saling pengertian antarpihak yang terlibat.

 

Pengelolaan Lingkungan Berbasis Komunitas

 

Kegagalan pengelolaan SDA dan lingkungan hidup ditengarai akibat adanya tiga kegagalan dasar dari komponen perangkat dan pelaku pengelolaan, yaitu:

  1. a.    Kegagalan kebijakan

 

Akibat adanya kegagalan kebijakan (lag of policy) sebagai bagian dari kegagalan perangkat hukum yang tidak dapat menginternalisasi permasalahan lingkungan yang ada. Kegagalan kebijakan (lag of policy) terindikasi terjadi akibat adanya kesalahan justifikasi para policy maker  dalam menentukan kebijakan dengan ragam pasan-pasal yang berkaitan erat dengan keberadaan SDA dan lingkungan. Artinya bahwa, kebijakan tersebut membuat ‘blunder’ sehingga lingkungan hanya menjadi variable minor. Padahal, dunia internasional saat ini selalu mengaitkan segenap aktivitas ekonomi dengan isu lingkungan hidup, seperti green product, sanitary safety, dan sebagainya. Selain itu, proses penciptaan dan penentuan  kebijakan yang berkenaan dengan lingkungan ini dilakukan dengan minim sekali melibatkan partisipasi masyarakat dan menjadikan masyarakat sebagai komponen utama sasaran yang harus dilindungi. Contoh menarik adalah kebijakan penambangan pasir laut. Di satu sisi, kebijakan tersebut dibuat untuk membantu menciptakan  peluang investasi terlebih pasarnya sudah jelas. Namun di didi lain telah menimbulkan dampak yang cukup signifikan dan sangat dirasakan langsung oleh masyarakat setempat.

 

 

 

 

  1. b.    Kegagalan masyarakat

 

Adanya kegagalan masyarakat (lag of community) sebagai bagian dari kegagalan pelaku pengelolaan local akibat adanya beberapa persoalan mendasar yang menjadi keterbatasan masyarakat. Kegagalan masyarakat (lag of community) terjadi akibat kurangnya kemampuan masyarakat untuk dapat menyelesaikan persoalan lingkungan secara sepihak, di samping kurangnya kapasitas dan kapabilitas masyarakat untuk memberikan pressure kepada pihak-pihak yang berkepentingan dan berkewajiban mengelola dan melindungi. Ketidak berdayaan masyarakat tersebut semakin  memperburuk kedudukan masyarakat sebagai pengelola local dan pemanfaat SDA dan lingkungan. Misalnya saja, kegagalan masyarakat melakukan penanggulangan masalah pencemaran yang diakibatkan oleh kurang pedulinya public swasta untuk melakukan internalisasi eksternalitas dari kegiatan usahanya. Contoh konkrit adalah banyaknya pabrik-pabrik yang membuang limbah yang tidak diinternalisasi ke DAS yang pasti akan terbuang ke laut atau kebocoran pipa pembuangan residu dari proses ekstrasi minyak yang tersembunyi, dan sebagainya.

 

  1. c.    Kegagalan pemerintah

                                   

Adanya kegagalan pemerintah (lag of government) sebagai bagian kegagalan pelaku pengelolaan regional yang diakibatkan oleh kurangnya perhatian pemerintah dalam menanggapi persoalan lingkungan. Kegagalan pemerintah (lag of government) terjadi akibat kurangnya kepedulian pemerintah untuk mencari alternatif pemecahan persoalan lingkungan yang dihadapi  secara menyeluruh dengan  melibatkan segenap komponen terkait (stakeholders). Dalam hal ini, seringkali pemerintah melakukan penanggulangan permasalahan lingkungan yang ada secara parsial dan kurang terkoordinasi. Dampaknya, proses penciptaan co-existence antarvariabel lingkungan yang menuju keharmonisan dan keberlanjutan antarvariabel menjadi terabaikan. Misalnya saja, solusi pembuatan tanggul-tanggul penahan abrasi yang dilakukan di beberapa daerah Pantai Utara (Pantura) Jawa, secara jangka pendek mungkin dapat menanggulangi permasalahan yang ada, namun secara jangka panjang persoalan lain yang mungkin sama atau juga mungkin lebih besar akan terjadi di daerah lain karena karakteristik wilayah pesisir dan laut yang bersifat dinamis.

Peranan pemerintah, swasta, dan masyarakat dalam hal ini menjadi bagian terpenting yang tidak terpisahkan dalam upaya mengelola lingkungan. Dewasa ini, pengelolaan lingkungan secara terpadu disinyalir terbukti memberikan peluang pengelolaan yang cukup efektif dalam rangka menyeimbangkan antara pelestarian lingkungan dan pemanfaatan ekonomi. Namun demikian, hal ini tidak menutup kemungkinan akan adanya bentuk – bentuk pengelolaan lain yang lebih aplikatif (aplicable) dan adaptif (acceptable). Salah satu bentuk pengelolaan yang cukup berpeluang memberikan jaminan efektivitas dalam pengimplementasiannya adalah pengelolaan berbasis masyrakat (community based management).

Komunitas/masyarakat memliki adat istiadat, nilai – nilai sosial maupun kebiasaan yang berbeda dari satu tempat ke tempat lainnya. Perbedaan dalam hal – hal tersebut menyebabkan terdapat perbedaan pula dalam praktik – praktik pengelolaan lingkungan. Oleh karena itu, dalam proses pengelolaan lingkungan perlu memperhatikan masyarakat dan kebudayaannya, baik sebagai bagian dari subjek maupun objek pengelolaan tersebut.. Dengan memerhatikan hal ini dan tentunya juga kondisi fisik dan alamiah dari lingkungan suatu wilayah, proses pengelolaan diharapkan dapat menjadi lebih padu, lancer dan efektif serta diterima oleh masyarakat setempat.

Proses pengelolaan lingkungan ada baiknya dilakukan dengan lebih memandang situasi dan kondisi local agar pendekatan pengelolaannya dapat disesuaikan dengan kondisi local daerah yang akan dikelola. Pandangan ini tampaknya relevan untuk dilaksanakan di Indonesia dengan cara memerhatikan kondisi masyarakat dan kebudayaan serta unsur – unsur fisik masing – masing wilayah yang mungkin memiliki perbedaan disamping kesamaan. Dengan demikian, strategi pengelolaan pada masing – masing wilayah akan bervariasi sesuai situasi setempat, maka yang perlu diperhatikan adalah nilai – nilai dan norma – norma yang dianut oleh suatu masyarakat dalam pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan.

Segenap gambaran wacana tersebut diatas secara umum memberikan cermin bagaimana sebuah pengelolaan yang melibatkan unsur masyarakat cukup penting untuk dikaji atau diujicobakan.

Peran serta masyarakat dalam pengelolaan ini lebih dikenal dengan istilah Pengelolaan Berbasis masyarakat (PBM) atau Community Based Management (CBM).

Menurut Carter (1996), Community – Based Resource Management (CBRM) didefinisikan sebagai suatu strategi untuk mencapai pembangunan yang berpusat pada manusia, dimana pusat pengambilan keputusan mengenai pemanfaatan sumber daya dan lingkungan secara berkelanjutan di suatu daerah terletak/berada di tangan organisasi – organisasi dalam masyarakat didaerah tersebut. Selanjutnya, dikatakan bahwa dalam sistem pengelolaan ini, masyarakat diberikan kesempatan dan tanggung jawab dalam melakukan pengelolaan sumber dan lingkungan yang dimilikinya., di mana masyarakat sendiri yang mendefinisikan kebutuhan, tujuan dan aspirasinya serta masyarakat itu pula yang membuat keputusan demi kesejahteraannya.

Definisi Pengelolaan Berbasis Masyarakat (PBM) berdasarkan Petunjuk Pelaksanaan Pengelolaan Berbasis Masyarakat (COREMAP-LIPI, 1997) adalah system pengelolaan sumber daya terpadu yang perumusan dan perencanaannya dilakukan dengan pendekatan dari bawah (bottom up approach) berdasarkan aspirasi masyarakat dan dilaksanakan untuk kepentingan masyarakat.

Adapun Nikijuluw (2002) mendefinisikan PBM sebagai suatu proses pemberian wewenang, tanggung jawab dan kesempatan kepada masyarakat untuk mengelola sumber dayanya sendiri dengan terlebih dahulu mendefinisikan kebutuhan dan keinginan, tujuan serta aspirasinya. Lebih lanjut Nikijuluw (2002) mengemukakan bahwa PBM menyangkut pula pemberian tanggung jawab kepada masyrakat sehingga mereka dapat mengambil keputusan yang pada akhirnya menentukan dan berpengaruh pada kesejahteraan hidup mereka.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa pengelolaan yang berbasis masyarakat (PBM/CBM) adalah suatu system pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan di suatu tempat dimana masyarakat lokal ditempat tersebut terlibat secara aktif dalam proses pengelolaan sumber daya alam yang terkandung didalamnya. Pengelolaan di sini meliputi berbagai dimensi seperti perencanaan, pelaksanaan, serta pemanfaatan hasil – hasilnya.

Lebih lanjut Carter (1996) mengemukakan bahwa konsep pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan suatu wilayah berbasis masyarakat memiliki beberapa aspek positif, yaitu :

  1. Mampu mendorong timbulnya pemerataan dalam pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan.
  2. Mampu merefleksikan kebutuhan – kebutuhan masyarakat lokal yang spesifik.
  3. Mampu meningkatkan manfaat lokal bagi seluruh anggota masyarakat yang ada.
  4. Mampu meningkatkan efisiensi secara ekonomis maupun teknis.
  5. Responsif dan adaptif terhadap variasi kondisi sosial dan lingkungan local.
  6. Mampu menumbuhkan stabilitas dan komitmen.
  7. Masyarakat lokal termotivasi untuk mengelola secara berkelanjutan.

 

Peran pemerintah dan masyarakat dalam pengelolaan sumber daya dan lingkungan seoptimal mungkin harus seimbang, terkoordinasi dan tersinkronisasi. Hal ini penting dilakukan mengingay pemerintah mempunyai kewajiban untuk memberikan pelayanan terhadap masyarakat, termasuk mendukung pengelolaan sumber daya dan lingkungan demi sebesar – besarnya kepentingan dan kesejahteraan masyarakat. Disisi lain, masyarakat juga mempunyai tanggung jawab dan turut berperan serta untuk menjaga kelestarian dan keberlanjutan sumber daya alam dan lingkungan.

Upaya penanggulangan kerusakan lingkungan berbasis masyarakat sebaiknya dilakukan dengan beberapa langkah berikut ini, antara lain :

  1. Persiapan

Dalam persiapan ini terdapat tiga kegiatan kunci yang harus dilaksanakan, yaitu :

  1. Sosialisasi rencana kegiatan dengan masyarakat dan kelembagaan local yang ada.
  2. Pemilihan/pengangkatan motivator (key person) desa.
  3. Penguatan kelompok kerja yang telah ada/pembentukan kelompok kerja baru.

 

 

 

 

  1. Perencanaan

Dalam melakukan perencanaan upaya penanggualangan pencemaran lingkungan berbasis masyarakat ini terdapat tujuh ciri perencanaan yang dinilai akan efektif, yaitu :

  1. Proses perencanaannya berasal dari dalam dan bukan dari luar.
  2. Perencanaan partisipatif, termasuk keikutsertaan masyarakat local.
  3. Berorientasi pada tindakan (aksi) berdasarkan tingkat kesiapannya.
  4. Memiliki tujuan dan luaran yang jelas.
  5. Memiliki kerangka kerja yang fleksibel bagi pengambilan keputusan.
  6. Bersifat terpadu
  7. Meliputi proses – proses untuk pemantauan dan evaluasi.

 

  1. Persiapan Sosial

Untuk mendapatkan dukungan dan partisipasi masyarakat secara penuh, maka masyarakat harus dipersiapkan secara social agar dapat :

  1. Mengutarakan aspirasi serta pengetahuan tradisional dan kearifannya dalam menangani isu – isu local yang merupakan aturan – aturan yang harus dipatuhi.
  2. Mengetahui keuntungan dan kerugian yang akan didapat dari setiap pilihan intervensi yang diusulkan dan dianggap dapat berfungsi sebagai jalan keluar untuk menanggulangi persoalan lingkungan yang dihadapi, dan
  3. Berperan serta dalam perencanaan serta pengimplementasikan rencana tersebut.

 

  1. Penyadaran Masyarakat

Dalam rangka menyadarkan masyarakat terdapat tiga kunci penyadaran, yaitu :

  1. Penyadaran tentang nilai nilai ekologis ekosistem pesisir dan laut serta manfaat penanggulangan kerusakan lingkungan.
  2. Penyadaran tentang konservasi.
  3. Penyadaran tentang berkelanjutan ekonomi jika upaya penanggulangan kerusakan lingkungan dapat dilaksanakan secara arif dan bijaksana.

 

  1. Analisis Kebutuhan

Untuk melakukan analisis kebutuhan terdapat tujuh langkah pelaksanaannya, yaitu :

  1. PRA dengan melibatkan masyarakat local.
  2. Identifikasi situasi yang dihadapi di lokasi kegiatan.
  3. Analisis kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman.
  4. Identifikasi masalah – masalah yang memerlukan tindak lanjut.
  5. Identifikasi pemanfaatan kebutuhan – kebutuhan yang diinginkan di masa depan.
  6. Identifikasi kendala – kendala yang dapat menghalangi implementasi yang efektif dari rencana – rencana tersebut.
  7. Identifikasi strategi yang diperlukan untuk mencapai tujuan kegiatan.

 

  1. Pelatihan Keterampilan Dasar

Pelatihan keterampilan dasar perlu dilakukan untuk efektivitas upaya penanggulangan kerusakan lingkungan, yaitu:

  1. Pelatihan mengenai perencanaan upaya penanggulangan kerusakan.
  2. Keterampilan tentang dasar – dasar manajemen organisasi.
  3. Peran serta masyarakat dalam pemantauan dan pengawasan.
  4. Pelatihan dasar tentang pengamatan sumber daya.
  5. Pelatihan pemantauan kondisi sosial ekonomi dan ekologi.
  6. Orientasi mengenai pengawasan dan pelaksaan ketentuan – ketentuan yang berkaitan dengan upaya penanggulangan kerusakan lingkungan dan pelestarian sumber daya.

 

  1. Penyusunan rencana penanggulangan kerusakan lingkungan pesisir dan laut secara terpadu dan berkelanjutan.

Terdapat lima langkah penyusunan rencana penanggulangan kerusakan lingkungan secara terpadu dan berkelanjutan, yaitu :

  1. Mengkaji permasalahan, strategi dan kendala yang akan dihadapi dalam pelaksanaan upaya penanggulangan kerusakan lingkungan.
  2. Menentukan sasaran dan tujuan penyusunan rencana penanggulangan.
  3. Membantu pelaksanaan pemetaan oleh masyarakat.
  4. Mengidentifikasi aktivitas penyebab kerusakan lingkungan.
  5. Melibatkan masyarakat dalam proses perencanaan serta dalam pemantauan pelaksanaan rencana tersebut.

 

  1. Pengembangan Fasilitas Sosial

Terdapat dua kegiatan pokok dalam pengembangan fasilitas social ini, yaitu :

  1. Melakukan perkiraan atau analisa tentang kebutuhan prasarana yang dibutuhkan dalam upaya penanggulangan kerusakan lingkungan, penyusunan rencana penanggulangan dan pelaksanaan penanggulangan berbasis masyarakat.
  2. Meningkatkan kemampuan (keterampilan) lembaga – lembaga desa yang bertanggung jawab atas pelaksanaan langkah – langkah penyelamatan dan penanggulangan kerusakan lingkungan dan pembangunan prasarana.

 

  1. Pendanaan

Pendanaan merupakan bagian terpenting dalam proses implementasi upaya penanggulangan kerusakan lingkungan. Oleh karena itu, peran pemerintah selaku penyedia pelayanan diharapkan dapat memberikan alternatif pembiayaan sebagai dana awal perencanaan dan implementasi upaya penanggulangan. Namun demikian, modal terpenting dalam upaya ini adanya kesadaran masyarakat untuk melanjutkan upaya penanggulangan dengan dana swadaya masyarakat setempat.

 

Kesembilan proses implementasi upaya penanggulangan pencemaran lingkungan tersebut di atas tidak bersifat absolute, tetapi dapat disesuaikan dengan karakteristik wilayah, sumber daya dan masyarakat setempat, terlebih jika di wilayah tersebut telah terdapat kelembagaan lokal yang memberikan peran positif bagi pengelolaan sumber daya dan pembangunan ekonomi masyarakat sekitarnya.             

 

 

 

 

 

 

BAB III

      PENUTUP

       Kesimpulan dari makalah di atas, dapat ditarik beberapa kesimpulan. Diantaranya :

  1. Lingkungan sebagai tema pembangunan memiliki arti bahwa pembangunan harus mendorong adanya alih teknologi yang lebih ramah lingkungan. Teknologi sebagai sarana pembangunan sedapat mungkin meminimalisir penyebab kerusakan-kerusakan lingkungan yang termasuk di dalamnya sumber daya alam dan sumber daya manusia itu sendiri. Lebih penting lagi bahwa hasil-hasil pembangunan harus berdasar pada prinsip pemerataan dan keadilan, dimana sungguh menjadikan masyarakat sebagai sentral pembangunan yang akan menikmati manfaat dari pemberdayaan tersebut. Bukan sebaliknya hanya disinyalir sebagai bagian dari upaya menguntungkan pihak-pihak tertentu saja dan akhirnya mengorbankan masyarakat dan lingkungan.
  2. Pembangunan berwawasan lingkungan merupakan upaya sadar dan terencana yang memadukan unsur lingkungan hidup termasuk sumber daya ke dalam proses pembangunan. Adapun ciri-ciri pembangunan berwawasan lingkungan antara lain,
  • Menjamin pemerataan dan keadilan.
  • Menghargai keanekaragaman hayati.
  • Menggunakan pendekatan integratif.
  • Menggunakan pandangan jangka panjang.

 Image

ImageImage

Categories: Uncategorized | Tags: , , , , | Tinggalkan komentar

Blog pada WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.